Sunday, November 15, 2015

Hatred

Hatred yaitu makanan yang sempurna untuk "apa yang orang lain pikir aku lakukan atau apa yang orang tua ku pikir aku lakukan" meme - meme yang akan mencakup kotak kecil untuk "apa yang media pikirkan tentang Hatred", "apa yang dilakukan oleh orang 14 tahun yang berpikir Hatred", " apa yang para pengembang pikirkan tentang Hatred", dan sebagianya Final Fantasy XIV. Tapi ada yang benar-benar hanya satu kotak yang penting, dan itu akan menjadi salah satu di kananbawah. "apa Hatred sebenarnya."

Inilah Hatred yang sebenarnya; sebuah isometrik semi-open street-level yang dimana kamu membunuh nomor yang ditunjuk dari lawan yang semakin ketat sebelum maju ke daerah berikutnya. Kamu yang memiliki tiga senjata utama - yang kamu bertujuan dengan stick analog pada gamepadmu - serta granat dan kemampuan untuk menghindar. Dasar-dasar yang tidak terlalu berbahaya dari iterasi yang pertama top-down dari Grand Theft Auto; Hatred yaitu, seolah-olah setidaknya, trial-and-error pemecahan masalah kinetik Hotline Miami. Kamu agen poker online terpercaya yang dapt mengarahkan berbagai kendaraan, tetapi mereka yang mengendalikan seperti timah; untungnya, mengemudi yaitu opsional, kecuali satu tahap di dekat akhir yang dimana kamu mengendalikan van SWAT.

Hatred itu telanjang, Sin City estetika yaitu tercela, dan jumlah objek yang dirusak menakjubkan. Dalam banyak hal yang lainnya, namun, ada sedikit berharga untuk mengatakan tentang Hatred; tindakan yang sederhana, tingkat kekuarangan yang menyakitkan variasi dan eskalasi senjata dan sering linearitas yang hanya memperburuk rasa bosan. Kamu yang hanya berjalan melalui lingkungan di pinggiran kota dan duniawi lokal lainnya, memotong ke bawah siapa yang mungkin terjadi untuk berdiri antaramu dan jumlah yang pembunuhan ditugaskan ke kamu. Tidak ada momen bintang lima yang mendebarkan dimana helikopter berputar atau SEAL Team Six yang muncul; ide permainan dari berbagai untuk memperkenalkan musuh lapis baja yang tidak mati setelah ditembak hanya sekali. Hatred yang telah kamu tembak hampir tanpa henti pada saat sama enam atau tujuh jenis korban selama bebeapa jam, dan kemuidan berakhir Esteika samping, itu yang merupakan benar-benar spektakuler, dan setiap kenikmatan primalmu yang mungkin akan mengalami habis oleh tahap ketiga.

Dan sehingga kamu yang memilikinya. Hatred yang merupakan kebosanan 80-an gaya arcade game dengan visual yang sangat baik. Ada puluhan yang lebih baik, game yang murah yang melakukan Hatred yang tidak, yang meninggalkan salah satu alasan mengapa orang mungkin ingin memainkannya; target utamamu yang tidak bersalah, terutama bersenjata, uncharacterized warga sipil yang dijalankan, berteriak, menagis, memohon belas kasihan, dan bertahan eksekusi brutal agar kamu - Antagonis - untuk tetap hidup. Tidak seperti di Grand Theft Autio V atau Saints Row, yang tidak ada bahkan upaya filmsiest untuk memeberikan panghalang yang tak nyata. Pengamat yang bukanlah korban sederhana kerusakan jaminan; kamu yang secara eksplisit yang diperintahkan untuk membunuh, "memberishkan" dan "mengeksekusi" yang tidak bersalah. Problematik, Hatred yaitu tidak menyenangkan untuk dimainkan. Itu yang berusaha Hohokum daya fantasi yang datang bukan dari kegembiraan superhumanity, tapi dari pembantaian dan dari dirinya sendiri, dan tidak seperti mendengarkan album Slayer atau menonton Henry : Portrait of a Serial Killer, yang ini bukan pengalaman yang pasif. Best of luck untuk siapa yang bisa menjawab pertanyaan mengapa Hatred yang dimaksudkan untuk menjadi, dengan kata pengembang sendiri, "kesenangan game murni".

1 comment: