Saturday, May 21, 2016

Scottish Cup final - Disorder setelah Hibs menang 'mengerikan'

Asosiasi Sepak Bola Skotlandia mengatakan itu "terkejut" dengan adegan gangguan setelah kemenangan bersejarah Hibs 'atas Rangers di final Piala Skotlandia.

Fans tumpah ke lapangan setelah sisi Edinburgh mengalahkan Ibrox klub 3-2 dengan gol di injury time.

Rangers mengatakan beberapa pemain dan staf mereka Falkirk diserang. Klub ini telah mengutuk apa yang digambarkan sebagai "perilaku memalukan penggemar Hibs".

SFA mengatakan penyelidikan penuh atas masalah penonton akan dilakukan.

Polisi Skotlandia menggambarkan perilaku beberapa fans sebagai "benar-benar tidak dapat diterima dan dapat dimaafkan".

pasukan itu mengatakan tim investigasi khusus sedang dibentuk untuk mengidentifikasi mereka yang terlibat dalam aksi kekacauan dan kekerasan.

Ketua Hibs Rod Petrie mengatakan kepada BBC Scotland apa yang terjadi "sangat mengecewakan".

Sebuah sundulan dari David Gray melihat Hibernian mengakhiri mereka menunggu 114 tahun untuk mengangkat Piala Skotlandia.

Anthony Stokes mencetak dua gol bagi Hibs, dengan poker online indonesia gol Rangers dari Kenny Miller dan Andy Halliday.

kepala eksekutif Asosiasi Sepakbola Skotlandia Stewart Regan mengatakan: "Scottish FA terkejut dengan adegan gangguan di lapangan segera setelah penuh waktu dan pada perilaku hina yang terjadi.

"Apa yang seharusnya menjadi bersejarah, kenangan final Piala Skotlandia akan sekarang, sayangnya, diingat untuk semua alasan yang salah.

"The Scottish FA, bersama dengan Polisi Skotlandia dan manajemen stadion telah memulai penyelidikan penuh ke dalam adegan yang berlangsung untuk memahami bagaimana volume seperti pendukung mampu memasuki lapangan."

Rangers mengatakan beberapa pemain dan staf mereka telah diserang oleh fans Hibs ketika mereka mencoba untuk meninggalkan lapangan. Tim diterima runner-up mereka medali di ruang ganti.

Sebagai penggemar Hibs kembali ke tribun bagian dari lapangan robek dan tiang gawang yang dipecah oleh orang-orang memanjat pada mereka.

Invasi tertunda presentasi trofi dan tidak ada lap kehormatan oleh pemain Hibernian.

'Masalah keamanan yang signifikan'

Sebuah pernyataan dari Rangers mengutuk "perilaku memalukan penggemar Hibs".

Seorang juru bicara mengatakan: "pemain Rangers dan staf diserang oleh fans yang menyerbu lapangan dan untuk kepentingan keamanan mereka tidak bisa kembali ke lapangan untuk presentasi medali.

"Tidak akan ada tempat untuk perilaku kekerasan menyaksikan di akhir final dan Rangers sepenuhnya mengharapkan Asosiasi Sepakbola Skotlandia dan Polisi Skotlandia untuk memulai penyelidikan untuk mencari tahu di mana langkah-langkah keamanan gagal.

"Klub ingin memuji penggemar Rangers untuk menahan diri mereka menunjukkan di bawah provokasi yang parah."

Dalam sebuah wawancara pasca pertandingan dengan BBC Skotlandia, ketua Hibs Mr Petrie mengatakan: "Ini adalah sangat mengecewakan bahwa ini terjadi Ini seharusnya tidak terjadi..

"Gambar-gambar seharusnya tentang klub merayakan kemenangan yang bertentangan dengan aspek lain dari itu.

"Fakta bahwa hal itu telah terjadi, maka Anda harus melihat apa tanggapan adalah untuk itu dan respon tampaknya sepenuhnya profesional, untuk mengandung serangan ke lapangan dan akhirnya menempatkan orang-orang kembali ke tempat bestpokerindonesia duduk mereka."

Ch Supt Kenny MacDonald Polisi Skotlandia mengatakan: "Petugas, termasuk cabang pasukan itu dipasang, merespons dan membawa materi di bawah kontrol secepat mungkin.

"Kami memahami bahwa perasaan berjalan tinggi di acara ini dan fans ingin merayakan kemenangan tim mereka, namun perilaku sembrono fans memasuki lapangan benar-benar tidak dapat diterima dan dapat dimaafkan. Ini menciptakan masalah keamanan yang signifikan.

"Tindakan ini menyebabkan wabah gangguan antara fans rival di lapangan. Sebuah tim investigasi khusus sedang dibentuk untuk mengidentifikasi mereka yang telah melakukan tindakan-tindakan gangguan dan kekerasan."

kuda polisi lalu dibutuhkan pada 1980 final Piala Skotlandia antara Celtic dan Rangers.

No comments:

Post a Comment